Langsung ke konten utama

Menggugat Realitas HMI (Suatu Kritik dan Upaya Meningkatkan Peran Strategis Kader HMI)

 

Dokumentasi : Agus Salim

Malang,LAPMIHimpunan Mahasiswa Islam (HMI) yang lahir 5 february 1947 tepatnya di Yogyakarta, tentunya sudah menjadi benak dalam ingatan kolektif bahwa, disetiap hari lahirnya terdapat berbagai perayaan yang dilakukan oleh kader-kader hmi yang bersifat simbolis, jelas dalam lahirnya hmi memberikan format terhadap persoalan kebangsaan dan keummatan, seiring hadir dan berkembangnya hmi  memiliki relavansi dalam perjuangan proses dinamika pergolakan bangsa, kita semua tau hmi sebagai organisasi tertua turut andil dalam revolusi mentalitas bangsa hmi turut hadir dalam memanfaatkan kapasitas nalar rasionalnya dan selalu berijtihad untuk Membangun dan merawat terhadap ekspektasi keberlangsungan hidup bernegara.

Almarhum pemrakarsa berdirinya hmi Prof. Drs. H. Lafran Pane, ketika memberi sambutan pada peringatan Dies Natalis ke-22 hmi cabang Yogyakarta di gedung seni sono Yogyakarta 5 february 1969 mengatakan: bahwa sebenarnya HMI tidak perlu ada. Karena apa yang dilaksanakan hmi dapat dikerjakan Corp Mahasiswa (CM) tahun 1947, oleh PPMI tahun 1960, oleh KAMMI 1965. Dapat juga dilaksanakan organisasi lain, yang berdiri kemudian seperti KNPI 23 juli 1973. Namun kenyataan seperti yang kita saksikan saat ini, bahwa HMI ada.

Lebih lanjut Lafran Pane mengatakan: Walaupun CM, PPMI, KAMMI dapat melakukan apa yang dilaksanakan HMI, namun ada hal-hal yang tidak bisa dilakukan organisasi tersebut , dan hanya dapat dilaksanakan HMI, yaitu pengkaderan seperti yang dilakukan HMI, yang merupakan ciri khas HMI, yang tidak dimiliki organisasi lain, dimana kader yang dihasilkan HMI adalah annggota yang berwawasan keislaman, keindonesiaan, kemahasiswaan dengan 5 kualitas insan cita dan bersifat independen.

Pernah saya menemukan literature yang cukup venomenal yang disampaikan oleh Nurcholis Majid atau yang biasa dipanggil Cak Nur, dalam buku 44 indikator kemunduran hmi, ia mengungkapkan “Bubarkan Saja HMI” pernyataan yang cukup menggelora di pikiran kita, tentu pernyataan ini disampaikan atas dasar suatu corak pemiikiran dan cara pandang yang tentunya di dorong oleh hasrat ke kritisannya dalam persoalan-persoalan yang paling krusial di tubuh dan jiwa HMI

Pernyataan yang disampaikan oleh Cak Nur dalam momentum milad hmi ke 50 tahun 1997 beliau mengungkapkan bahwa “ulang tahun hmi bukanlah ulang tahun emas melainkan besi karatan. Hal ini kemudian menjadi kegelisahan bagi cak nur ketika hmi serat terhadap kepentingan politis, yang cendrung bahkan terlalu deket dengan dunia birokrasi pemerintahan elit.

Ketika kita mengamati secara objektif realitas kondisi hmi saat ini adalah mengalami disorentasi dan terjadi dekadensi yang cukup memperihatinkan. Hal ini terdeteksi dan dilema intelektualitas yang kemudian melenceng dari fatwah dan khittah perjuangan hmi. Lafran pane sebagai pemrakarsa berdirinya hmi yang sangat tidak menginginkan adanya transaksional politik didalam tubuh hmi dengan deketnya pada kekusaan, karena salah satu indicator berdirinya hmi adalah yang mana organisasi-organisasi lain pada saat itu deket dengan kekuasaan sehingga hmi hadir sebagai organisasi yang mempunyai nilai independensi yang akan menjadi corak keberlangsungan kehidupan organisasi

Himpunan mahasiswa islam yang sejatinya benda mati yang kemudian hidup dengan dinamika spritualnya, keadaan memaksanya untuk hidup menjadi kawah candradimuka bagi bangsa. 75 tahun umur yang cukup tua yang seharusnya lebih berdampak dari masa belitanya. Kesadaran kolektif, kesadaran individualistic harus terintegrasi dalam laku. Ini hmi bukan tempat mencari sensasi tetapi membumikan esensi

Hari ini banyak kader hmi yang tidak menjaga nama baik organisasi artinya inkonstitusional dalam aktualisasi. Realitas kondisi hmi ternyata dipandang sebagai organisasi yang mampu menciptakan dan melahirkan kader-kader yang opurtunis yang hanya memikirkan ego individualistic dan kelompok dengan mengedepankan persoalan kultur, gerbong dan bahkan persoalan primordialisme.

Hal ini pada seyogyanya merupakan khittah perjuangan setiap kader, dimana diyakini realitas keberadaan hmi sebagai laboratorium pengembangan intelektual dan membuka ruang sosial terhadap pengembangan cita-cita negara sebagaimana platform perjuangannya yakni melihat persoalan kebangsaan dan keummatan

05 februari 2022 hmi bertambah usia yang ke 75 tahun semoga arah baru hmi kedepan memiliki sinkronisasi perjuangan yang relavan dengan dinamika pergolakan hari ini, konstruk  independensi organisatoris dan independensi etis harus terintegrasi didalam pergerakan kader hmi agar tetap menjaga marwah dan bersikap etis sebagai generasi yang berorganisatoris.

 

YAKIN USHA SAMPAI ARAH BARU HMI MENUJU INDONESIA EMAS 2045 MELALUI HMI BERDAYA INDOSIA JAYA.


Penulis : Agus Salim

Editor : Ai Novia Hasna Afifah

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Hadiri Pelantikan Pengurus MD KAHMI Kota Malang, Menko PMK RI: KAHMI Malang Harus Bisa Memberi Arti Peranannya di Malang Raya

Dokumentasi : Rafindi  Malang, LAPMI  - Menteri Koordinator Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK) RI Muhadjir Effendy menghadiri pelantikan Majelis Daerah (MD) KAHMI Kota Malang Periode 2021-2026, terhitung sebanyak 67 orang yang telah dilantik oleh Majelis Wilayah (MW) Korps Alumni HMI (KAHMI) Jawa Timur. Pelantikan tersebut berlangsung di Regents Park Hotel, pada Minggu (30/01/2022). Selain Menko PMK RI, pelantikan tersebut juga dihadiri oleh Sekretaris Jenderal Presidium MN KAHMI Manimbang Kahariady, Presidium MW KAHMI Jawa Timur Edy Purwanto, Wali Kota Malang Sutiaji, Ketua DPRD Kota Malang I Made Rian Diana Kartika beserta para tokoh dan tamu undangan lainnya. Dalam momentum pelantikan yang bertemakan "Berperan Aktif dalam Kemaslahatan Publik di Era Disrupsi" tersebut, Muhadjir Effendy berkesempatan untuk memberikan pidato kebudayaan. Saat pidato berlangsung Muhadjir berpesan Kepada jajaran Pengurus MD KAHMI Kota Malang yang baru saja dilantik, bahwa KAHMI merup

Menampik Stigma Negatif, HMI Korkom UM Gandeng LPP HMI se-Cabang Malang Pada Kegiatan Open Recruitment

Dokumentasi: lapmimalang/Tahta Reza Gramang Atapukan Malang, LAPMI  – Senin (22/08/2022) Pengurus Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) Cabang Malang Koordinator Komisariat Universitas Negeri Malang (Korkom UM) serta seluruh komisariat yang ada di Universitas Negeri Malang mengadakan kegiatan open recruitment dan juga pengenalan tentang Himpunan Mahasiswa Islam kepada mahasiswa baru. Kegiatan ini merupakan yang perdana setelah 2 tahun lamanya tidak berjalan dikarenakan kondisi pandemi yang merebak.  Dalam pelaksanaan kegiatan ini, penyelenggara menggandeng Lembaga Pengembangan Profesi (LPP)  HMI se-Cabang Malang yang merupakan wadah bagi kader-kader HMI yang ingin mengembangkan diri serta bakat yang dimiliki. LPP yang diajak untuk ikut memperkenalkan HMI yaitu Lembaga Pers Mahasiswa Islam (LAPMI) dan Lembaga Seni Budaya Mahasiswa Islam (LSMI). Tujuan dari keikutsertaan dari kedua LPP tersebut adalah ingin menampik stigma negatif mahasiswa baru terhadap organisasi ekstra kampus khususnya terh

Sapere Aude

Alfandy Usman, Kader HMI Komisariat Teknik UMM, Kabiro Eksternal BEM Fakultas Teknik UMM periode 2022/2023 Malang, LAPMI - Bjorka seorang hacker asing yang akhir-akhir ini viral karena melakukan penyerangan terhadap pemerintah Indonesia dan disanjung-sanjung oleh masyarakat, lantaran berhasil membocorkan kasus HAM sebesar peristiwa Munir dan di sebarkan di media sosial. Kita berterimakasih jika itu merupakan tindakan alternatif untuk menuntaskan peristiwa yang didiamkan oleh pemerintah. Akan tetapi, kita sebagai mahasiswa sudah sepatutnya bersifat reflektif dan selektif dalam artian bertindak dan berpikir diluar pola pikir yang dibangun secara umum. Maka dari itu mari bersikap netral untuk tidak memihak salah satu dari kedua belah pihak sebelum menyelidiki untuk memastikan kebenaran yang tervalidasi. Untuk itu mari melihat sudut pandang yang berbeda dari polemik yang ada, sebelum membangun persepsi yang sudah ter-freming, sebab dengan kecurigaan kebenaran selalu ada. Karena yang palsu