Langsung ke konten utama

Pembangunan dan Tambang di Wadas adalah Genosida

Rahmat Watimena/ Kader HMI At-Tsawarah/ Mahasiswa UNISMA

Malang, LAPMI - Tatkala partai Nazi sebagai fasisme Jerman berkuasa, kekuasaan itu di pegang Hitler pada tahun 1933 yang kemudian melakukan Holocaust atau shoha adalah pembunuhan massal orang-orang Yahudi di barat, mengahasilkan total korban 11 juta korban  jiwa dalam kurun waktu 1942 -1945 dengan rincian korban, 6 juta orang Yahudi dan bukan orang Yahudi 5 juta orang, orang Yahudi di bunuh dengan berbagai cara (penembakan, pemerkosaan dan mebangunkan camp yang masukan gas beracun) untuk orang Yahudi, ada juga dengan pemerkosaan dan tindakan tidak berperikemanusian lainya, dalih fuhrer sapaan akrab hitler, bangsa Arya lah yang paling suci dan paling unggul salah satu dalihnya juga kekalahan Jerman  pada perang pertama karena adanya penghianatan, Hitler bekas prajurit perang dunia I , Pertama kali di lakukan pada tahun 1942 pembantai di tahun berakhir di tahun 1945 dengan kalahnya Nazi.

Dari konteks di atas adalah bisa di lihat bahwa kematian yang di susun secara sistematis untuk suatu ras yang kita kenal sebagai genosida, apa hubungannya dengan pembangunan? Hubungannya begini, ahahahha hehehe huhuhuhu huiiiiiii

Sebelum sinonim masuk  kita mulai membaca sinonim saya mau bertanya, sudah ambil jemuran? sudah makan?

"Sudah menanyakan kabar orang tua? "

"Jangan tanya kabar pak... Melulu "

(Anda yang menegaskan yaa)

"Woiiii, mulai mulai woiii 

"Baik baik baik woi "

Sebentar mau tanya lagi 

"Berapa persen jumlah populasi manusia suku Indian dan Eskimo di Amerika skarang ? "

"PEMBANGUNAN ADALAH GENOSIDA "

"PEMBANGUNAN ADALAH GENOSIDA "

"PEMBANGUNAN ADALAH GENOSIDA "

Okeh baik baik oke.

Berdasarkan pada apa yang saya catatat dalam peristiwa di Jerman (yang lebih detail bisa baca literatur biar jelas )

Tetang Nazi, tentunya membawa kita pada pergolakan Wadas hari ini bukan hanya Wadas namun proyek strategi lainya, dan pola pembangunan yang ada di Indonesia hari ini yang terbentang dari marauke sampai ke Aceh, mengatasnamakan pembangunan untuk kesejahteraan itu genosida, kali ini kita ambil sampel Wadas tanpa melupakan yang terjadi di Papua, NTT , Maluku dan pelosok negeri ini 

Kenapa harus tolak tambang?

Karena tarlalu cinta dengan tanah Wadas  mayoritas pekerjaan nya petani itu tanah mereka akan di tambang dengan sistem Quarry, untuk mendapatkan batuan andesit dengan kata pembangunan strategis bla, bla, BLA kalau sudah di bangun mereka gantungkan hidup di mana?, Proyek itu untuk kesejahteraan dan kemaslahatan rakyat bukan di seputar bendungan ?

Ataukah mau musnakan mereka ?

"Okeh baik, baik okeh "

"Di mana wakil presiden ? "

Kita lanjut

Dalam dunia pertambangan ada beberapa metode pertambang di antara Quarry adalah system tambang terbuka yang diterapkan untuk menambang endapan-endapan bahan galian industri atau mineral industri, antara lain penambangan batu gamping, marmer, granit, andesit dan sebagainya.

Ini biasanya di lakukan di pegunungan dan daerah yang berdekatan dengan lereng biasanya di Bom untuk mendapatkan tujuan si tuan-tuan tadi 

"Kalau ada emas allhamdulliah juga berarti yaaa, genosida sudah berlaku dengan masyarakat yang berprofesi sebagai petani lah yang mendapatkan dampak paling besar, namun dampak dari pengeboman ini juga memiliki abu yang akan berterbangan sana sini, tanpa sudah tersistematis berarti pembunuhan ini di lakukan  "

Batuan andesit terbentuk biasanya di daerah yang di keliling oleh gunung aktif, Batuan andesit terbentuk dari magma dengan temperatur antara 900 sampai 1.100 derajat celcius. Mineral-mineral yang ada dalam batuan andesit bersifat mikroskopis sehingga tak bisa dilihat tanpa batuan mikroskop. 

Batuan andesit sering digunakan untuk pembangunan infrastruktur, seperti jembatan, jalan raya, irigasi, landasan terbang, pelabuhan, gedung-gedung, dan lain sebagainya. Batuan andesit yang digunakan untuk keperluan infrastruktur ini sudah berbentuk agregat dari pertambangan. Batuan andesit banyak digunakan karena memiliki daya tahan yang kuat terhadap berbagai cuaca dan tahan lama. Tidak semua batuan andesit lolos uji sebagai bahan dasar konstruksi/pembangunan. Batuan andesit yang digunakan untuk fungsi tersebut harus melewati serangkaaian tes berupa uji kuat tarik, kuat tekan, kuat geser desnsitas berat jenis, dan lain-lain. Hasil tes ini akan memperlihatkan elastisitas batuan dan sifat fisika lainnya, 

Kalau memang begitu banyak yang harus di korbankan maka bagaimana bisa tetap pengukuran di lakukan dan masyarakat yang menolak di kepung nyatanya masyarakat bukan menolak pada bulan ataukah Minggu berjalan namun sudah dari tahun 2017, lantas apa solusi yang kemudian di berikan nanti ? Nyatanya banyak sekali yang terjadi setelah ganti rugi yang tidak sesuai atas lahan masyarakat pemerintah metelantarkan rakyatnya, kemudian setiap tahunya menggeluarkan data kemiskinan ?

Jika mata pencaharian mereka sudah di jadikan tambang apakah pemerintah memberikan pekerjaan yang layak, uapah yang sepdana? Nyatanya tidak pernah ada yang terjadi di Indonesia seperti 

Kalau memang banyak yang perlu di korbankan atas aktivitas oetabngan di Wadas lantas mengapa di katakan sebagai proyek strategi?, Strategi untuk membunuh rakyat secara sistematis, kemudian pandemi memberikan efek yang sangat cukup di katakan sebagai tragis terhadap pendidikan, ekonomi dan kesehatan negeri ini

Namun apakah proyek pembangunan infrastruktur di stop? nyatanya tidak 

Pembangunan infrastruktur seharunya ada pada jumlah populasi yang meningkat nyatanya pemerintah terus mengupdate data korban meninggal dunia covid, namun lelang proyek sana sini terus terjadi . Bahkan skala kabupaten kota, naik ke provinsi menari manis dengan tender proyek yang bergulir, apa kabar proyek ini mama kota baru ? semoga tak seperti Hambalang senasib dan Mega proyek mandek akibat korupsi. Lantas kebijakan itulah yang saya katakan bahwa sebagai sinonim dalam pertiwa Nazi di Jerman, namun lebih halus atas nama pembangunan untuk sampai ke kesejahteraan itu palsu di Indonesia.

Editor: Reny Tiarantika

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Hadiri Pelantikan Pengurus MD KAHMI Kota Malang, Menko PMK RI: KAHMI Malang Harus Bisa Memberi Arti Peranannya di Malang Raya

Dokumentasi : Rafindi  Malang, LAPMI  - Menteri Koordinator Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK) RI Muhadjir Effendy menghadiri pelantikan Majelis Daerah (MD) KAHMI Kota Malang Periode 2021-2026, terhitung sebanyak 67 orang yang telah dilantik oleh Majelis Wilayah (MW) Korps Alumni HMI (KAHMI) Jawa Timur. Pelantikan tersebut berlangsung di Regents Park Hotel, pada Minggu (30/01/2022). Selain Menko PMK RI, pelantikan tersebut juga dihadiri oleh Sekretaris Jenderal Presidium MN KAHMI Manimbang Kahariady, Presidium MW KAHMI Jawa Timur Edy Purwanto, Wali Kota Malang Sutiaji, Ketua DPRD Kota Malang I Made Rian Diana Kartika beserta para tokoh dan tamu undangan lainnya. Dalam momentum pelantikan yang bertemakan "Berperan Aktif dalam Kemaslahatan Publik di Era Disrupsi" tersebut, Muhadjir Effendy berkesempatan untuk memberikan pidato kebudayaan. Saat pidato berlangsung Muhadjir berpesan Kepada jajaran Pengurus MD KAHMI Kota Malang yang baru saja dilantik, bahwa KAHMI merup

Menampik Stigma Negatif, HMI Korkom UM Gandeng LPP HMI se-Cabang Malang Pada Kegiatan Open Recruitment

Dokumentasi: lapmimalang/Tahta Reza Gramang Atapukan Malang, LAPMI  – Senin (22/08/2022) Pengurus Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) Cabang Malang Koordinator Komisariat Universitas Negeri Malang (Korkom UM) serta seluruh komisariat yang ada di Universitas Negeri Malang mengadakan kegiatan open recruitment dan juga pengenalan tentang Himpunan Mahasiswa Islam kepada mahasiswa baru. Kegiatan ini merupakan yang perdana setelah 2 tahun lamanya tidak berjalan dikarenakan kondisi pandemi yang merebak.  Dalam pelaksanaan kegiatan ini, penyelenggara menggandeng Lembaga Pengembangan Profesi (LPP)  HMI se-Cabang Malang yang merupakan wadah bagi kader-kader HMI yang ingin mengembangkan diri serta bakat yang dimiliki. LPP yang diajak untuk ikut memperkenalkan HMI yaitu Lembaga Pers Mahasiswa Islam (LAPMI) dan Lembaga Seni Budaya Mahasiswa Islam (LSMI). Tujuan dari keikutsertaan dari kedua LPP tersebut adalah ingin menampik stigma negatif mahasiswa baru terhadap organisasi ekstra kampus khususnya terh

Sapere Aude

Alfandy Usman, Kader HMI Komisariat Teknik UMM, Kabiro Eksternal BEM Fakultas Teknik UMM periode 2022/2023 Malang, LAPMI - Bjorka seorang hacker asing yang akhir-akhir ini viral karena melakukan penyerangan terhadap pemerintah Indonesia dan disanjung-sanjung oleh masyarakat, lantaran berhasil membocorkan kasus HAM sebesar peristiwa Munir dan di sebarkan di media sosial. Kita berterimakasih jika itu merupakan tindakan alternatif untuk menuntaskan peristiwa yang didiamkan oleh pemerintah. Akan tetapi, kita sebagai mahasiswa sudah sepatutnya bersifat reflektif dan selektif dalam artian bertindak dan berpikir diluar pola pikir yang dibangun secara umum. Maka dari itu mari bersikap netral untuk tidak memihak salah satu dari kedua belah pihak sebelum menyelidiki untuk memastikan kebenaran yang tervalidasi. Untuk itu mari melihat sudut pandang yang berbeda dari polemik yang ada, sebelum membangun persepsi yang sudah ter-freming, sebab dengan kecurigaan kebenaran selalu ada. Karena yang palsu