Langsung ke konten utama

Perang Rusia dan Ukraina Hanya Sekadar Skenario?

M. Ikbal Al Habsih/ Kader HMI Koordinator Komisariat UMM

Malang, LAPMI - Kekhawatiran berkembang di media Dunai atas aktivitas militer Rusia di teater barat daya. Ada pendapat bahwa Rusia sedang mempersiapkan kampanye militer melawan Ukraina. Tujuannya adalah untuk memecahkan kebuntuan Perjanjian Minsk, untuk memaksakan kondisi koeksistensi lebih lanjut di Kiev dan mitra Baratnya, untuk mencegah AS dan NATO dari "mengembangkan" wilayah Ukraina untuk tujuan militer, dan juga untuk memformat ulang politik negara. Sistem dan struktur negaranya, desas-desus seperti itu menyebar dengan cepat, menyebabkan kekhawatiran di antara para pemimpin politik negara-negara asing serta laten, meskipun ketakutan nyata dalam komunitas bisnis. Namun, masih terlalu dini untuk mempertimbangkan perkembangan seperti itu sebagai skenario dasar.

Pertama, konflik militer seperti itu tidak mungkin berujung pada kesepakatan yang masuk akal. Kemenangan atas angkatan bersenjata Ukraina tidak dengan sendirinya mengarah pada perdamaian yang cepat. Perang dapat berkembang menjadi konfrontasi yang panjang dan lamban, terutama jika sebagian wilayah (misalnya, Ukraina Barat) tetap berada di bawah kendali angkatan bersenjata Ukraina. Menangkap seluruh Ukraina secara teknis dimungkinkan. Namun, itu akan lebih mahal, dan kontrol selanjutnya akan jauh lebih sulit.

Kedua, konflik itu pasti akan mengarah pada perubahan tajam dalam pendekatan Barat untuk menyediakan senjata dan peralatan militer modern bagi Ukraina. Rusia tidak akan dapat memblokir pasokan semacam itu. Amerika Serikat dan sekutunya tidak akan memasuki konfrontasi militer terbuka dengan Moskow. Namun, tingkat dukungan untuk tentara Ukraina akan tumbuh secara signifikan.

Ketiga, mengenai masalah Ukraina, Rusia akan menemukan dirinya dalam isolasi diplomatik. Tidak mungkin negara mana pun akan menyuarakan dukungan untuk tindakan Moskow. Legitimasi tindakan Moskow dalam kasus ini akan sangat lemah, jika tidak sepenuhnya mustahil. Selain itu, Rusia harus memikul tanggung jawab atas korban sipil, yang tidak dapat dihindari dalam konflik skala besar.

Keempat, semua pemain kunci Barat akan memberlakukan sanksi dan pembatasan baru secara kualitatif terhadap Rusia. Ini akan merugikan sejumlah negara Barat dan menyebabkan guncangan sementara di pasar dunia. Tetapi dalam situasi darurat, Barat akan mengambil tindakan seperti itu, terlepas dari biaya ekonominya. Pembatasan lain yang lebih terfokus akan diterapkan pada impor dan ekspor minyak dan gas. Kerusakan kumulatif pada ekonomi Rusia akan sangat besar.

Kelima, mengendalikan Ukraina, bahkan bagian timurnya, bisa menjadi masalah. Dengan mempertimbangkan blokade sanksi Barat, transaksi apa pun dengan wilayah Ukraina di bawah kendali Rusia tidak mungkin dilakukan. Rusia harus mengambil wilayah yang sangat besar. Perebutan wilayah tidak akan menyelesaikan masalah apa pun yang dihadapi ekonomi Rusia saat ini.

Keenam, loyalitas penduduk Ukraina Timur kepada Rusia tidak jelas. Terlepas dari semua ketidaksepakatan internal, selama 30 tahun terakhir Ukraina telah mengembangkan identitas sipilnya sendiri. Selain itu, perang pada akhirnya dapat merusak simpati terhadap Rusia, yang telah menyusut selama enam tahun terakhir.

Ketujuh, perang penuh dengan destabilisasi situasi di dalam Rusia sendiri. Tidak ada tuntutan dalam masyarakat untuk perang dengan tetangga, meskipun wacana anti-Rusia di Ukraina menggema di segala penjuru negara.

Timbul pertanyaan—kepada siapa dan dalam kondisi apa skenario ini menguntungkan? Pertama-tama, itu menarik justru sebagai hipotetis daripada situasi nyata. Skenario memiliki arti praktis sebagai alat perang informasi dan sinyal politik.

Penulis: M. Ikbal Al Habsih 
Editor: Reny Tiarantika

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Hadiri Pelantikan Pengurus MD KAHMI Kota Malang, Menko PMK RI: KAHMI Malang Harus Bisa Memberi Arti Peranannya di Malang Raya

Dokumentasi : Rafindi  Malang, LAPMI  - Menteri Koordinator Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK) RI Muhadjir Effendy menghadiri pelantikan Majelis Daerah (MD) KAHMI Kota Malang Periode 2021-2026, terhitung sebanyak 67 orang yang telah dilantik oleh Majelis Wilayah (MW) Korps Alumni HMI (KAHMI) Jawa Timur. Pelantikan tersebut berlangsung di Regents Park Hotel, pada Minggu (30/01/2022). Selain Menko PMK RI, pelantikan tersebut juga dihadiri oleh Sekretaris Jenderal Presidium MN KAHMI Manimbang Kahariady, Presidium MW KAHMI Jawa Timur Edy Purwanto, Wali Kota Malang Sutiaji, Ketua DPRD Kota Malang I Made Rian Diana Kartika beserta para tokoh dan tamu undangan lainnya. Dalam momentum pelantikan yang bertemakan "Berperan Aktif dalam Kemaslahatan Publik di Era Disrupsi" tersebut, Muhadjir Effendy berkesempatan untuk memberikan pidato kebudayaan. Saat pidato berlangsung Muhadjir berpesan Kepada jajaran Pengurus MD KAHMI Kota Malang yang baru saja dilantik, bahwa KAHMI merup

Menampik Stigma Negatif, HMI Korkom UM Gandeng LPP HMI se-Cabang Malang Pada Kegiatan Open Recruitment

Dokumentasi: lapmimalang/Tahta Reza Gramang Atapukan Malang, LAPMI  – Senin (22/08/2022) Pengurus Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) Cabang Malang Koordinator Komisariat Universitas Negeri Malang (Korkom UM) serta seluruh komisariat yang ada di Universitas Negeri Malang mengadakan kegiatan open recruitment dan juga pengenalan tentang Himpunan Mahasiswa Islam kepada mahasiswa baru. Kegiatan ini merupakan yang perdana setelah 2 tahun lamanya tidak berjalan dikarenakan kondisi pandemi yang merebak.  Dalam pelaksanaan kegiatan ini, penyelenggara menggandeng Lembaga Pengembangan Profesi (LPP)  HMI se-Cabang Malang yang merupakan wadah bagi kader-kader HMI yang ingin mengembangkan diri serta bakat yang dimiliki. LPP yang diajak untuk ikut memperkenalkan HMI yaitu Lembaga Pers Mahasiswa Islam (LAPMI) dan Lembaga Seni Budaya Mahasiswa Islam (LSMI). Tujuan dari keikutsertaan dari kedua LPP tersebut adalah ingin menampik stigma negatif mahasiswa baru terhadap organisasi ekstra kampus khususnya terh

Sapere Aude

Alfandy Usman, Kader HMI Komisariat Teknik UMM, Kabiro Eksternal BEM Fakultas Teknik UMM periode 2022/2023 Malang, LAPMI - Bjorka seorang hacker asing yang akhir-akhir ini viral karena melakukan penyerangan terhadap pemerintah Indonesia dan disanjung-sanjung oleh masyarakat, lantaran berhasil membocorkan kasus HAM sebesar peristiwa Munir dan di sebarkan di media sosial. Kita berterimakasih jika itu merupakan tindakan alternatif untuk menuntaskan peristiwa yang didiamkan oleh pemerintah. Akan tetapi, kita sebagai mahasiswa sudah sepatutnya bersifat reflektif dan selektif dalam artian bertindak dan berpikir diluar pola pikir yang dibangun secara umum. Maka dari itu mari bersikap netral untuk tidak memihak salah satu dari kedua belah pihak sebelum menyelidiki untuk memastikan kebenaran yang tervalidasi. Untuk itu mari melihat sudut pandang yang berbeda dari polemik yang ada, sebelum membangun persepsi yang sudah ter-freming, sebab dengan kecurigaan kebenaran selalu ada. Karena yang palsu