Langsung ke konten utama

Milad HMI ke-75, Dekan FIA dan Wakil Dekan 2 Vokasi UB: Kader HMI Harus Siapkan SDM Kompetitif di Tahun 2045

 

Sumber Dokumentasi: HMI FIA UB

Malang, LAPMIPeringatan Hari Jadi Ke 75 Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) dirayakan dengan beragam kegiatan. Di Komisariat Ilmu Administrasi Korkom Brawijaya misalnya, menggelar silaturahmi lintas generasi. Selain silaturahmi juga dilakukan kegiatan bagi-bagi nasi kotak dan donasi kepada panti asuhan sekitar.

Dalam Milad tersebut dihadiri seluruh kader HMI Komisariat Ilmu Administrasi dan seluruh Alumni HMI Komisariat Ilmu Administrasi dari berbagai profesi, Akademisi, Pengusaha, Kementerian Bappenas, Kementerian Desa, Kementerian Ketenagakerjaan, Komisioner Bawaslu Malang, Direktur LSI Jawa Timur,Konsultan Kementerian PUPR, Konsultan Markplus, dan lain lain.

Milad HMI ke 75 digelar secara Daring atau Full Online yang dilaksanakan pada Zoom Meeting Jumat (18/02/2022).  Semangat kolaborasi menjadi harapan para alumni dan kader yang ikut dalam kegiatan tersebut. Pada Milad HMI ke 75, kali ini Komisariat Ilmu Administrasi Korkom Brawijaya Cabang Malang mengusung tema Optimalisasi Kader HMI dalam mewujudkan SDM Kompetitif demi Indonesia Emas 2024.

Ketua Pelaksana Ahmad Muqoddam Karim mengatakan, dengan membawa tema tersebut harapannya apapun tantangan yang dihadapi kader HMI semakin kokoh dan dapat menebar nilai nilai luhur Islam.

“Kami Berharap agar organisasi HMI tetap menjadi wadah dan tempat berproses seperti yang diucapkan Jendral Sudirman bahwa HMI bukan saja Himpunan Mahasiswa Islam, tetapi HMI juga Harapan Masyarakat Indonesia” ungkapnya.

Sumber Dokumentasi: HMI FIA UB

Dalam Webinar Milad HMI ke 75, Wakil Dekan 2 Vokasi UB M. Kholid Mawardi menegaskan,  Refleksi 75 tahun itu ketika kita kembali ke khittah HMI yaitu organisasi perkaderan maka sebetulnya The Founding Father HMI sudah berbicara tentang masyarakat madani, berbicara tentang konsepsi masyarakat peradaban seperti halnya yang dicontohkan di kota madinah. Be on the National Border, itu melebihi Indonesia emas.

“Jadi tanggung jawab kader HMI itu adalah kader kader yang memiliki karakter Insan Akademis,Pencipta, Pengabdi, Bernafaskan Islam dan Bertanggung Jawab atas terwujudnya Masyarakat Adil dan Makmur Yang diridhoi Allah SWT. Untuk mewujudkan masyarakat madani tidak usah muluk muluk cukup jika ingin jadi Ilmuwan maka harus yang ikhlas, Entrepreneur yang amanah dan Penguasa yang adil. Jangan jadi Ilmuan Kodok, kanan kiri mukul, ke atas melet dan ke bawah nendang. Apapun peran yang anda lakukan, hidup hiduplah HMI jangan mencari hidup di HMI”  tandasnya.

Sumber Dokumentasi: HMI FIA UB

Sementara itu, Dekan Ilmu Administrasi UB Andy Fefta Wijaya menjelaskan dari prespektif lain yaitu SDM Kompetitif di Era Perubahan Untuk Indonesia Emas 2045. Dekan mengatakan, Kader HMI di Era 50 an cukup juga memberikan kontribusi, paling tidak kita petakan dulu bahwa ada 3 perubahan besar yang akan terjadi saat ini yaitu Era Disrupsi, Revolusi Industri 4.0, dan Covid 19.

“Indonesia emas 2045 itu era era kalian yang sudah seharusnya established sebagai kader dimanapun kalian berkarya. Seperti KAHMI sendiri juga bervariasi sekali, ada yang di Akademisi, Politisi, Pengusaha, Birokrat dan lain lain. Sangat bervariasi, tapi yang pasti semuanya berkontribusi terhadap pembangunan nasional dan sesibuk apapun tetap memberikan waktu untuk hal hal yang berhubungan dengan Ke HMI an. Seorang kader harus mampu menjadi motor penggerak bagi sekitarnya. Jangan sampai kader HMI acuh akan kondisi yang ada. Karena kader HMI secara tidak langsung bertanggung jawab dalam pembentukan masyarakat disekitarnya. Kembangkan diri dan perluas pengetahuan agar bisa bermanfaat untuk diri sendiri dan lingkungan sekitar ” ujarnya. 

Penulis : Mahadharu Ashifaati Ashfan
Editor : Ai Novia Hasna Afifah





Komentar

Postingan populer dari blog ini

Hadiri Pelantikan Pengurus MD KAHMI Kota Malang, Menko PMK RI: KAHMI Malang Harus Bisa Memberi Arti Peranannya di Malang Raya

Dokumentasi : Rafindi  Malang, LAPMI  - Menteri Koordinator Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK) RI Muhadjir Effendy menghadiri pelantikan Majelis Daerah (MD) KAHMI Kota Malang Periode 2021-2026, terhitung sebanyak 67 orang yang telah dilantik oleh Majelis Wilayah (MW) Korps Alumni HMI (KAHMI) Jawa Timur. Pelantikan tersebut berlangsung di Regents Park Hotel, pada Minggu (30/01/2022). Selain Menko PMK RI, pelantikan tersebut juga dihadiri oleh Sekretaris Jenderal Presidium MN KAHMI Manimbang Kahariady, Presidium MW KAHMI Jawa Timur Edy Purwanto, Wali Kota Malang Sutiaji, Ketua DPRD Kota Malang I Made Rian Diana Kartika beserta para tokoh dan tamu undangan lainnya. Dalam momentum pelantikan yang bertemakan "Berperan Aktif dalam Kemaslahatan Publik di Era Disrupsi" tersebut, Muhadjir Effendy berkesempatan untuk memberikan pidato kebudayaan. Saat pidato berlangsung Muhadjir berpesan Kepada jajaran Pengurus MD KAHMI Kota Malang yang baru saja dilantik, bahwa KAHMI merup

Menampik Stigma Negatif, HMI Korkom UM Gandeng LPP HMI se-Cabang Malang Pada Kegiatan Open Recruitment

Dokumentasi: lapmimalang/Tahta Reza Gramang Atapukan Malang, LAPMI  – Senin (22/08/2022) Pengurus Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) Cabang Malang Koordinator Komisariat Universitas Negeri Malang (Korkom UM) serta seluruh komisariat yang ada di Universitas Negeri Malang mengadakan kegiatan open recruitment dan juga pengenalan tentang Himpunan Mahasiswa Islam kepada mahasiswa baru. Kegiatan ini merupakan yang perdana setelah 2 tahun lamanya tidak berjalan dikarenakan kondisi pandemi yang merebak.  Dalam pelaksanaan kegiatan ini, penyelenggara menggandeng Lembaga Pengembangan Profesi (LPP)  HMI se-Cabang Malang yang merupakan wadah bagi kader-kader HMI yang ingin mengembangkan diri serta bakat yang dimiliki. LPP yang diajak untuk ikut memperkenalkan HMI yaitu Lembaga Pers Mahasiswa Islam (LAPMI) dan Lembaga Seni Budaya Mahasiswa Islam (LSMI). Tujuan dari keikutsertaan dari kedua LPP tersebut adalah ingin menampik stigma negatif mahasiswa baru terhadap organisasi ekstra kampus khususnya terh

Sapere Aude

Alfandy Usman, Kader HMI Komisariat Teknik UMM, Kabiro Eksternal BEM Fakultas Teknik UMM periode 2022/2023 Malang, LAPMI - Bjorka seorang hacker asing yang akhir-akhir ini viral karena melakukan penyerangan terhadap pemerintah Indonesia dan disanjung-sanjung oleh masyarakat, lantaran berhasil membocorkan kasus HAM sebesar peristiwa Munir dan di sebarkan di media sosial. Kita berterimakasih jika itu merupakan tindakan alternatif untuk menuntaskan peristiwa yang didiamkan oleh pemerintah. Akan tetapi, kita sebagai mahasiswa sudah sepatutnya bersifat reflektif dan selektif dalam artian bertindak dan berpikir diluar pola pikir yang dibangun secara umum. Maka dari itu mari bersikap netral untuk tidak memihak salah satu dari kedua belah pihak sebelum menyelidiki untuk memastikan kebenaran yang tervalidasi. Untuk itu mari melihat sudut pandang yang berbeda dari polemik yang ada, sebelum membangun persepsi yang sudah ter-freming, sebab dengan kecurigaan kebenaran selalu ada. Karena yang palsu