Langsung ke konten utama

Mereka yang Bertahan Hidup di Tengah Arus Zaman (Part II)

Ilustrasi: Ultimagz

Malang, LAPMI - Malam Minggu sungguh ramai kota ini membawakan aku pada perempuan rambut hitam ikal di pesisir pantai selatan, perempuan itu bernama Hangain. Hangain adalah seorang perempuan yang hidup dengan kelaparan setelah proklamasi dibacakan, aku adalah sebagian manusia yang melihat nasib dengan kesedihan.

Ketika malam telah berjalan setengah jinjit di bawah bulan setengah bulat di atas pasir putih yang basah  perempuan berkebaya bergurindam dengan kaki kecilnya ia mengcakar-cakar bau garam dan angin kasar namun kecil meniup rambut ikal yang lenggang hendak menggaung, kemudian Hangin  bertutur 

"Setelah proklamasi itu di bacakan sudah tak terhitung lelaki yang meniduri ku demi sekantong rezeki ku yang di titipkan Tuhan di kantong baju ataukah katong celana mereka, lelaki  yang hadirnya mereka dengan kondisi apa pun aku terimah sekiranya rezeki itu tetap milik ku dan rezeki milik perempuan lain tetap miliklah mereka"

Sambil memperbaiki rambutnya ia kemudian berucap kembali "Kalaulah seperti tak ada hak mereka menangkapku tiga kali untuk sekiranya bertanggung jawab atas ketidakkepercayaanku terhadap kebijakan mereka"

"Mereka pula yang dengan napas tergesah-gesah mebuat ribut di atas ranjang ku "

"Dan hari ini datang surat perintah atas kehadiran kau-kau yang berisikan demi ketertiban umum kau mau menangkapku?"

"Sepertinya mereka sudah lupa dengan tiga kali aku di tangkap berakhir dengan urusan ranjang, setelah kelamin mereka jatuh layu mereka lupa mereka ingin menangkapku"

Dua orang pembawa surat itu kemudian dengan tangan di pinggang hendak memberikan aba-aba untuk mengambil senjatanya sekiranya kalau si perempuan ini memberontak matilah dia dalam pertemuan kali ini

"Sekiranya kemarin aku telah di lahirkan tak beradab tanpa seorang ayah pula mengapa pula besok aku terpaksa untuk tetap tegar dan menerima setiap saat harus berzina mungkinkah ini yang mereka seruhkan jalan Tuhan harus di tempuh manusialah yang merubah nasibnya?, Nyatanya bukan itu hanya bualan mereka, mereka-mereka tak ada seorang pemuka agama sepanjang 20 tahun aku hidup sebagai pekerja serabutan di malam pelacuran datang dan berkata atas nama Tuhan pula kau ini harus berhenti dengan keadaan mengais rezeki seperti saat ini, agar lebih lama menyembah tuhan  nyatanya aku menemukan Tuhan ketika tubuhku sudah tak semolek dahulu, ketika rambut uban ku sudah telihat, mata ku mulai buram", tuturnya 

"Jikalau malam ini pula kita habiskan surat itu dengan kesepakatan seperti pembawa surat-surat sebelumnya kalian terlalu murah menjaga amanah kalian gegabah dalam menjaga perintah lantas apa salah saya tak mau ikut kebijakan kalian?"

"Aku hanya ingin menuliskan doa yang tenggelam dalam dadamu dan menolongnya agar tidak patah di dalam jalanya menuju Tuhanya", itu saja 

"Lantas bagaimana besok jika bahagiamu jatuh pada pelukku, dan tidur pulas pada dekapku hah? Sesat setelah sperma mu membasahi ranjangku dan cemberutku juga menjadi air mata"

"Tidak ada yang bisa kau curi dari ku ketika sombarmu nampak di depan pintu itu"

Nyatanya moral tetap moral, moral tidak mampu berunding dengan lapar. Lantas agama dari mulut siapa agama itu benar? jangan kau ucapakan dari mulut seorang politisi ahahahahahha

"Oh, oh tidak aku sedang mabuk Tuhan maaf, maafkalah aku yang terus menerus berucap sembarangan"

"Zaman berjalan dengan laju, di tengah-tengah air mata yang di datang sebagaiman manusia lainya alasan tuhan juga aku meneteskan air mata"

"Biarlah moral yang menghukumku entalah moral agama ataukah moral negara nyatanya aku tetap tak kenyang ketika kelaparan itu datang nyatanya aku tetap tak kenyang ketika lapar itu datang, nyatanya lapar tak mungkin berunding dengan keadaan kecuali malam aku ditiduri oleh para lelaki itu "

"Silahkan datang dan tangkap aku, sekiranya keluar dari situ tubuhku tetap tubuhku terserah aku mau hasilkan apa dari tubuh ku"

"Jika mereka di pagi hari dengan pakaian rapi bersiap untuk bekerja, sementara aku di malam hari tanpa baju berarti siap juga untuk bekerja"

"Jika desahan ku membuat Tuhan marah dan murka, maka Tuhan aku meminta maaf atas murkamu kepadaku, sebab ketika panggilanmu aku dengar dan masih ada lelaki di atas tubuh ku, aku menyisakan meminta ampun di tengah-tengah desahan dari mulutku"

Stop kau bercerita panjang ikut kami ke kantor, kau ini sedang mabuk asuuuuuu.


Penulis: Rahmat Watimena/ Pengurus Koordinator Komisariat UNISMA
Editor: Reny Tiarantika

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Hadiri Pelantikan Pengurus MD KAHMI Kota Malang, Menko PMK RI: KAHMI Malang Harus Bisa Memberi Arti Peranannya di Malang Raya

Dokumentasi : Rafindi  Malang, LAPMI  - Menteri Koordinator Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK) RI Muhadjir Effendy menghadiri pelantikan Majelis Daerah (MD) KAHMI Kota Malang Periode 2021-2026, terhitung sebanyak 67 orang yang telah dilantik oleh Majelis Wilayah (MW) Korps Alumni HMI (KAHMI) Jawa Timur. Pelantikan tersebut berlangsung di Regents Park Hotel, pada Minggu (30/01/2022). Selain Menko PMK RI, pelantikan tersebut juga dihadiri oleh Sekretaris Jenderal Presidium MN KAHMI Manimbang Kahariady, Presidium MW KAHMI Jawa Timur Edy Purwanto, Wali Kota Malang Sutiaji, Ketua DPRD Kota Malang I Made Rian Diana Kartika beserta para tokoh dan tamu undangan lainnya. Dalam momentum pelantikan yang bertemakan "Berperan Aktif dalam Kemaslahatan Publik di Era Disrupsi" tersebut, Muhadjir Effendy berkesempatan untuk memberikan pidato kebudayaan. Saat pidato berlangsung Muhadjir berpesan Kepada jajaran Pengurus MD KAHMI Kota Malang yang baru saja dilantik, bahwa KAHMI merup

Menampik Stigma Negatif, HMI Korkom UM Gandeng LPP HMI se-Cabang Malang Pada Kegiatan Open Recruitment

Dokumentasi: lapmimalang/Tahta Reza Gramang Atapukan Malang, LAPMI  – Senin (22/08/2022) Pengurus Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) Cabang Malang Koordinator Komisariat Universitas Negeri Malang (Korkom UM) serta seluruh komisariat yang ada di Universitas Negeri Malang mengadakan kegiatan open recruitment dan juga pengenalan tentang Himpunan Mahasiswa Islam kepada mahasiswa baru. Kegiatan ini merupakan yang perdana setelah 2 tahun lamanya tidak berjalan dikarenakan kondisi pandemi yang merebak.  Dalam pelaksanaan kegiatan ini, penyelenggara menggandeng Lembaga Pengembangan Profesi (LPP)  HMI se-Cabang Malang yang merupakan wadah bagi kader-kader HMI yang ingin mengembangkan diri serta bakat yang dimiliki. LPP yang diajak untuk ikut memperkenalkan HMI yaitu Lembaga Pers Mahasiswa Islam (LAPMI) dan Lembaga Seni Budaya Mahasiswa Islam (LSMI). Tujuan dari keikutsertaan dari kedua LPP tersebut adalah ingin menampik stigma negatif mahasiswa baru terhadap organisasi ekstra kampus khususnya terh

Sapere Aude

Alfandy Usman, Kader HMI Komisariat Teknik UMM, Kabiro Eksternal BEM Fakultas Teknik UMM periode 2022/2023 Malang, LAPMI - Bjorka seorang hacker asing yang akhir-akhir ini viral karena melakukan penyerangan terhadap pemerintah Indonesia dan disanjung-sanjung oleh masyarakat, lantaran berhasil membocorkan kasus HAM sebesar peristiwa Munir dan di sebarkan di media sosial. Kita berterimakasih jika itu merupakan tindakan alternatif untuk menuntaskan peristiwa yang didiamkan oleh pemerintah. Akan tetapi, kita sebagai mahasiswa sudah sepatutnya bersifat reflektif dan selektif dalam artian bertindak dan berpikir diluar pola pikir yang dibangun secara umum. Maka dari itu mari bersikap netral untuk tidak memihak salah satu dari kedua belah pihak sebelum menyelidiki untuk memastikan kebenaran yang tervalidasi. Untuk itu mari melihat sudut pandang yang berbeda dari polemik yang ada, sebelum membangun persepsi yang sudah ter-freming, sebab dengan kecurigaan kebenaran selalu ada. Karena yang palsu