Langsung ke konten utama

Titik Kesantunan dalam Berbahasa

Rajis Wardi/ Kader LAPMI Cabang Malang

Malang, LAPMI - Bahasa adalah hal yang sangat penting, karena bahasa merupakan alat yang digunakan untuk berinteraksi, bersosialisasi dan berkomunikasi sehari-hari. Perlu kiranya memahami tentang konsep kebahasaan, agar dapat berkomunikasi dengan baik. Anjuran berbahasa dengan baik dijelaskan dalam Al-Quran Surat Ibrahim ayat [24]: “Tidakkah kamu perhatikan bagaimana Allah telah membuat perumpamaan kalimat yang baik seperti pohon yang baik, akarnya teguh dan cabangnya (menjulang) ke langit”.

Di sisi lain, memahami dan menerapkan kesantunan dalam berbahasa juga sangat penting, supaya tidak menyakiti, menyinggung, dan mengganggu perasaan orang lain saat berkomunikasi. Kesantunan berbahasa mengandung banyak tingkatan. Oleh sebab itu, ketika seseorang berkomunikasi dengan temannya, tidak mungkin sama ketika seorang tersebut berkomunikasi dengan guru atau dosen. Biasanya semakin panjang kalimat dalam berbahasa, maka bentuk bahasa tersebut semakin santun. Kalimat panjang tersebut didalamnya bisa mengandung hal yang basa-basi, misalnya ketika menghubungi dosen melalui pesan WhatsApp dengan kalimat “Selamat siang, mohon maaf sebelumnya pak, nama saya ..... dari kelas ..... izin konsultasi mengenai tugas”. Terlihat dari kalimat tersebut sudah mengandung unsur kesantunan, maka jika diubah menjadi kalimat yang kurang santun ialah berbunyi “Pak, saya mau konsultasi”.

Teori kesantunan berbahasa sudah banyak dikemukakan oleh beberapa ilmuwan bahasa, salah satunya adalah Robin Tolmach Lakoff. Robin Tolmach Lakoff merupakan profesor linguistik di Universitas California, adapun bidang keahliannya adalah sosiolinguistik, serta bahasa dan gender. Menurut Robin Tolmach Lakoff, dalam berkomunikasi antara penutur dan mitra tutur, tak terjadi pemahaman kehendak, serta adanya pilihan (give option), sehingga pesan atau ide yang disampaikan dapat diterima dan dipahami dengan baik dan timbul kesantunan serta adanya rasa nyaman dan ramah. Robin Tolmach Lakoff juga menentukan tiga skala yang harus terpenuhi agar tuturan lebih santun.

Pertama: Skala formalitas, yaitu tidak boleh memaksa dan tidak boleh angkuh, seperti kalimat:
Bawa kesini bajunya, biar dijahit” (santun)
Cepat, bawa kesini” (kurang santun)

Kedua: Skala ketidaktegasan, yaitu menyusun pilihan, seperti kalimat:
Kalau tidak keberatan dan tidak sibuk, minta tolong sapu ruangan ini”.

Ketiga: Skala persekawanan, yaitu penutur hendaknya bertindak seolah-olah lawan tuturnya itu sama, atau buatlah mitra tutur merasa senang, seperti kalimat:
Tulisanmu bagus sekali”.

Dari pernyataan di atas maka dapat diartikan bahwa titik kesantunan berbahasa adalah ketika disampaikan dengan ramah dan lemah lembut, serta tidak menyinggung, menyakiti, dan mengganggu perasaan orang lain.

Penulis: Rajis Wardi
Editor: Reny Tiarantika

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Hadiri Pelantikan Pengurus MD KAHMI Kota Malang, Menko PMK RI: KAHMI Malang Harus Bisa Memberi Arti Peranannya di Malang Raya

Dokumentasi : Rafindi  Malang, LAPMI  - Menteri Koordinator Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK) RI Muhadjir Effendy menghadiri pelantikan Majelis Daerah (MD) KAHMI Kota Malang Periode 2021-2026, terhitung sebanyak 67 orang yang telah dilantik oleh Majelis Wilayah (MW) Korps Alumni HMI (KAHMI) Jawa Timur. Pelantikan tersebut berlangsung di Regents Park Hotel, pada Minggu (30/01/2022). Selain Menko PMK RI, pelantikan tersebut juga dihadiri oleh Sekretaris Jenderal Presidium MN KAHMI Manimbang Kahariady, Presidium MW KAHMI Jawa Timur Edy Purwanto, Wali Kota Malang Sutiaji, Ketua DPRD Kota Malang I Made Rian Diana Kartika beserta para tokoh dan tamu undangan lainnya. Dalam momentum pelantikan yang bertemakan "Berperan Aktif dalam Kemaslahatan Publik di Era Disrupsi" tersebut, Muhadjir Effendy berkesempatan untuk memberikan pidato kebudayaan. Saat pidato berlangsung Muhadjir berpesan Kepada jajaran Pengurus MD KAHMI Kota Malang yang baru saja dilantik, bahwa KAHMI merup

Menampik Stigma Negatif, HMI Korkom UM Gandeng LPP HMI se-Cabang Malang Pada Kegiatan Open Recruitment

Dokumentasi: lapmimalang/Tahta Reza Gramang Atapukan Malang, LAPMI  – Senin (22/08/2022) Pengurus Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) Cabang Malang Koordinator Komisariat Universitas Negeri Malang (Korkom UM) serta seluruh komisariat yang ada di Universitas Negeri Malang mengadakan kegiatan open recruitment dan juga pengenalan tentang Himpunan Mahasiswa Islam kepada mahasiswa baru. Kegiatan ini merupakan yang perdana setelah 2 tahun lamanya tidak berjalan dikarenakan kondisi pandemi yang merebak.  Dalam pelaksanaan kegiatan ini, penyelenggara menggandeng Lembaga Pengembangan Profesi (LPP)  HMI se-Cabang Malang yang merupakan wadah bagi kader-kader HMI yang ingin mengembangkan diri serta bakat yang dimiliki. LPP yang diajak untuk ikut memperkenalkan HMI yaitu Lembaga Pers Mahasiswa Islam (LAPMI) dan Lembaga Seni Budaya Mahasiswa Islam (LSMI). Tujuan dari keikutsertaan dari kedua LPP tersebut adalah ingin menampik stigma negatif mahasiswa baru terhadap organisasi ekstra kampus khususnya terh

Sapere Aude

Alfandy Usman, Kader HMI Komisariat Teknik UMM, Kabiro Eksternal BEM Fakultas Teknik UMM periode 2022/2023 Malang, LAPMI - Bjorka seorang hacker asing yang akhir-akhir ini viral karena melakukan penyerangan terhadap pemerintah Indonesia dan disanjung-sanjung oleh masyarakat, lantaran berhasil membocorkan kasus HAM sebesar peristiwa Munir dan di sebarkan di media sosial. Kita berterimakasih jika itu merupakan tindakan alternatif untuk menuntaskan peristiwa yang didiamkan oleh pemerintah. Akan tetapi, kita sebagai mahasiswa sudah sepatutnya bersifat reflektif dan selektif dalam artian bertindak dan berpikir diluar pola pikir yang dibangun secara umum. Maka dari itu mari bersikap netral untuk tidak memihak salah satu dari kedua belah pihak sebelum menyelidiki untuk memastikan kebenaran yang tervalidasi. Untuk itu mari melihat sudut pandang yang berbeda dari polemik yang ada, sebelum membangun persepsi yang sudah ter-freming, sebab dengan kecurigaan kebenaran selalu ada. Karena yang palsu